Home

Religion

TUHAN MEMBERITAHU SAYA SECARA PERIBADI

KESAKSIAN BEKAS IMAM HAMRAN AMBRIE

(ISLAM MASUK KRISTEN)

Pada waktu dahulu saya merupakan seorang yang amat aktif dalam Islam,juga merupakan salah seorang daripada Pengerakkan Muhammadiah dan seorang pengajar Islam.Pada tahun 1947,saya telah dipilih untuk menjadi pengerusi kepada Kongress Muslim Kalimantan di Amutai,bersama-sama dengan K.H Idham Chalid. Pada tahun 1950-51 saya menjadi Imam Muslim bagi pasukan tentera di Banjarmasin,dengan kedudukan yang tinggi.Rencana saya telah diterbitkan dalam beberapa majalah Islam seperti Mingguan Adil di Solo,Mingguan Risalah Jihad di Jakarta dan Mingguan Anti-komunis di Bandung.Saya telah bekerjasama dengan Gerakkan Anti-Kristian dari tahun 1936 di Muara Teweh (Barito) dan sehingga tahun 1962 bersimpati dengan kumpulan yang merancang untuk membina undang-undang Islam di seluruh Indonesia,yang mana secara tidak langsung adalah bertentangan dengan pendirian Kristian.

Sebenarnya saya telah memiliki Kitab Suci Injil sendiri semenjak tahun 1936.walau bagaimanapun,saya tidak membaca dan mencari kebenarannya,tetapi mencari perenggan yang boleh membantu saya untuk berdiri teguh sebagai seorang Muslim yang mempunyai sikap anti-Kristian,dan bersedia untuk menyerang keimanan orang Kristian secara lebih berkesan.

Saya juga mengutuk ‘Isa Al-Masih sehingga saya berumur 40 tahun,menolak terus yang mengatakan Dia adalah daripada Tuhan.Saya sengaja mentertawakan dan menolak kebenaran.Tetapi kasih Tuhan sungguh hebat,Dia berusaha,mencari dan menyelamatkan saya.

Dalam tahun 1961,semasa saya mencatat khotbah saya di masjid,saya melihat ayat daripada surah Al-Maidah 68, yang berbunyi:

“Katakanlah,wahai orang yang beriman! Kamu tidak mempunyai apa-apa kecuali kamu berpegang kepada Taurat dan Injil,dan semua ini akan membuka mata kamu kepada Tuhan kamu.”

Saya sudah membaca ayat ini beratus kali,tetapi akhirnya Tuhan telah berbisik kepada jiwa saya tentang ‘Taurat dan Injil’ yang mana tertulis di dalam Al-Quran adalah sama Taurat dan Injil yang terdapat di dalam Kitab Suci Injil sekarang.Saya selalu berpendapat bahawa Taurat dan Injil yang terdapat dalam Al-Quran telah lenyap,dan kandungan ini adalah ringkasan di dalam Al-Quran.Saya merasa yakin bahawa Taurat dan Injil,yang terdapat dalam Kitab Suci Injil sekarang adalah palsu,dan kandungan yang sebenar telah disalah-atur dan dilupakan serta ditambah-tambahkan oleh sesetengah pihak.

Bagaimanapun,jiwa saya memberitahu saya bahawa Taurat/Injil yang ada di dalam Al-Kitab sekarang adalah benar.Fikiran saya tidak percaya apa yang dikatakan oleh hati saya: “Tidak!Taurat dan Injil yang ada di dalam Al-Kitab sekarang adalah palsu”.Fikiran saya bertentangan dengan jiwa saya dan perasaan saya,dan saya menjadi tidak pasti serta ragu-ragu terhadap apa yang betul sebenarnya.

Untuk membuatkan jiwa saya merasa aman,saya menyerahkan masalah saya ini dengan melakukan sembahyang tahjud,yang mana sembahyang ini adalah untuk meminta pertolongan daripada Tuhan agar Dia memberi petunjuk yang pasti kepada kebenaran.Saya meminta Tuhan menolong saya untuk memilih yang mana satu daripada dua kepercayaan ini yang benar.Ini adalah doa saya:

“Oh Tuhan,Pencipta Syurga dan bumi,Tuhan orang Islam, Kristian,Budha, Tuhan bulan dan bintang,lembah dan gunung;Tuhan semesta alam,tolong tunjukkan aku kebenaran tentang apa yang tertulis di dalam Al-Quran yang berkaitan dengan Taurat dan Injil.Adakah ini membawa makna bahawa Taurat dan Injil yang sebenar sudah lenyap yang terdapat ringkasan dalam Al-Quran ?Jika ini adalah benar,aku merayu kepadaMu untuk kuatkan hatiku bahawa aku mungkin tidak belajar Kitab Suci Injil .Tetapi jika “kebenaran di dalam Taurat dan Injil” yang tertulis di dalam Al-Quran ,bermakna kebenaran harus dicari di dalam Kitab Suci Injil sekarang,aku merayu padaMu untuk membuka pintu hatiku semoga aku lebih bersungguh-sungguh untuk belajar Kitab Suci Injil secara jujur.”

Saya tidak bertanya kepada sesiapa pun untuk menolong saya membuat keputusan saya.Saya tidak bertanya kepada Imam,orang yang alim dalam Islam,atau kawan-kawan saya yang bijak pandai.Saya bertanya terus kepada Tuhan yang Maha Tahu untuk membuat pilihan bagi saya,jadi saya membuat pilihan yang betul menurut kehendak Tuhan.Saya sembahyang sesungguhnya dan menaruh harapan kepada Tuhan agar Tuhan memberi petunjuk dan hidayah bahawa Dia yang memilih kebenaran untuk saya dan menolong saya mengetahui dan mengaku kepada agama yang benar.

Setiap orang yang mempunyai agama berharap bahawa di sana terdapat kehidupan yang benar selepas mati dan salah seorang daripada mereka adalah saya,saya menaruh harapan yang tinggi kepada Tuhan.Saya percaya kepada kehidupan selepas mati,di mana kita cuma ada dua tempat untuk dituju:ke neraka,dengan hukuman yang tidak berhenti-henti kekal abadi di dalam api;atau ke Syurga,bersama dengan Tuhan dalam kemuliaan selama-lamanya.Saya tidak fikir tentang kehidupan abadi saya.

Sebagai contohnya;mari kita andaikan bahawa kita membawa 10 gram emas tulin, kita harus menelitinya secara berhati-hati,untuk memastikan bahawa tidak ada sesiapa yang boleh menipu kita,jadi kita tidak akan menyesal di kemudian hari.Berapa banyak agaknya kita memikirkan tentang kehidupan masa depan jiwa kita.Kita mesti belajar dan meneliti kebenaran untuk sembahyang kepada Tuhan menurut kehendak Tuhan,yang memiliki kehidupan di Syurga.Kalau tidak,kita akan menyesal untuk selama-lamanya kerana kecuaian kita.Saya selalu yakin bahawa pencipta Syurga dan neraka adalah Tuhan sendiri,atas sebab itulah saya tidak bertanyakan nasihat kepada sesiapa pun,samada Kristian atau Guru Islam.Saya mendekati Tuhan,yang memiliki segala kebenaran,peraturan,dan merayu kepadaNya dengan penuh harapan dan percaya bahawa Dia akan memberi petunjuk yang benar kepada saya.

Puji Tuhan kerana segala doa saya telah dikabuliNya! Ini membuktikan bahawa Dia memberikan kebenaranNya kepada orang yang menghendakinya,dan bertanya dengan sesungguhnya.

Ini harus dicatat,selain daripada ayat 68 surah Al-Maidah,di mana terdapat banyak lagi ayat-ayat lain yang terkandung di dalam Al-Quran ,yang menarik hati saya pada waktu itu.Sebagai contohnya;Surah Al-Sajadah 23:

“Dan pastinya kami memberikan Musa sebuah Kitab(Taurat),jadi adakah kamu (Muhammad) ragu-ragu untuk menerimanya,”

Surah Al-Maidah 46:

“Dan kami biarkan mereka (nabi-nabi yang terdahulunya) mengikut jejak Isa,anak Maryam,memenuhi apa yang ada di tangannya daripada Taurat.dan kami memberi Dia kitab yang mengandungi petunjuk dan cahaya,dan mengesahkan apa yang ada di tangannya yang daripada Taurat,sebagai petunjuk dan amaran kepada orang yang takut kepada Tuhan.”

Surah Al-Maidah 47:

“Dan orang di dalam Kitab harus mengikuti apa yang telah ditentukan mengikut kehendak pernyataan Tuhan itu.Dan sesiapa yang tidak mengikut apa yang telah ditetapkan oleh Tuhan,adalah orang yang busuk hati,”

Surah Al-Baqarah 62 :

“orang yang benar daripada Yahudi,Kristian dan Sabian,sesiapa yang percaya kepada Tuhan dan hari kiamat ,melakukan amalan yang baik,mereka akan mendapat pahala daripada Tuhan mereka,dan ketakutan tidak akan mendesak mereka berputus asa.”

Di sana terdapat banyak lagi ayat di dalam Al-Quran yang menunjukkan bahawa Taurat dan Injil adalah jalan yang benar kepada kebenaran menurut kehendak Tuhan.Ayat Al-Quran ini memberi kesedaran kepada saya untuk meneliti Kitab Suci Injil dengan lebih mendalam lagi,kerana Tuhan telah berbisik kepada jiwa saya tentang kebenaran ini.

Pada hari yang berikutnya,selepas saya meminta petunjuk daripada Tuhan semasa sembahyang tahjud,saya merasakan satu perubahan yang jelas pada diri saya.Bermula dari hari itu saya menganggap Kitab Suci Injil adalah seperti rakan saya dan bukan lagi sebagai musuh.Setiap pagi saya melihat Kitab Suci Injil dengan penuh harapan dan memberi perhatian pada setiap perkataan yang saya baca,kerana saya mahu tahu makna yang sebenarnya.

Dengan perkataan:

“Dengan nama Allah yang Maha Pengampun lagi Maha Pengasihani”.

Saya membuka Kitab Suci Injil .Pada masa itu saya bertujuan untuk membaca Ulangan 18:15.Kitab ini menarik perhatian saya kerana pada waktu dahulunya saya mengunakan ayat ini untuk menyerang keimanan orang Kristian,samada mereka adalah guru,Penginjil,dengan niat supaya mereka tahu dan percaya kepada Nabi Muhammad sebagai nabi yang telah diramalkan di dalam Kitab Suci Injil ini.Sebelum ini saya sudah tahu tentang ayat ini,tetapi sekarang maknanya telah berubah sama sekali kepada saya.Sebenarnya untuk memahami Kitab Suci Injil lama adalah sukar bagi orang yang tidak mahu mempercayainya, tetapi dari segi yang lain pula ia menjadi lebih jelas kepada orang yang mahu mempercayainya dan hati mereka yang telah disentuh oleh Roh Kudus.

Ayat-ayat di dalam Ulangan 18:15 dibaca seperti:

“Sebaliknya Tuhan,Allah kamu akan mengutus seorang nabi kepada kamu ;nabi itu akan seperti aku dan Dia daripada bangsa kamu sendiri;kamu mesti taat kepadanya.”

Dahulunya saya menganggap ayat ini memberi ramalan tentang nabi Muhammad.Perkataan “nabi itu akan seperti aku (Musa)”menunjukkan kepada saya tentang peribadi nabi Muhammad sebagai janji nabi kerana :

  • Musa dilahirkan mempunyai ibubapa.Muhammad juga dilahirkan seperti Musa,mempunyai ibubapa.Ini tidak seperti Isa Al-Masih yang dilahirkan hanya mempunyai ibu dan tanpa bapa.
  • Apabila Musa meningkat dewasa,dia berkahwin.Muhammad juga berkahwin,dan ini bertentangan dengan Isa yang tidak pernah berkahwin.
  • Musa mempunyai anak lelaki,dan Muhammad juga mempunyai ramai anak.Tetapi Isa tidak mempunyai keturunan kerana Dia tidak pernah berkahwin.
  • Musa meninggal pada umur yang lanjut dan dikuburkan dan ini terjadi juga pada Muhammad.Tetapi Isa tidak meninggal.Dia telah diangkat ke Syurga dan tidak dikuburkan.

Dahulunya ia menjadi jelas kepada saya tentang ayat Ulangan 18:15 yang menunjukkan bahawa nabi Muhammad adalah nabi yang dijanjikan oleh Musa, tetapi bukannya ramalan terhadap Isa sebagai nabi keseluruhannya, sebagai Putera Tuhan,seperti kepercayaan orang Kristian.

Tetapi pada hari ini,saya membaca ayat ini secara perlahan-lahan dan berhati-hati untuk memahami makna yang sebenarnya.Apabila saya sampai kepada pernyataan “…..nabi itu akan seperti aku (Musa)”,Roh Kudus berbisik ke dalam jiwa saya yang berbunyi: “Jika kamu mentafsirkan persamaan di antara Muhammad dan Musa dan kedua-duanya adalah dilahirkan mempunyai ibubapa,mereka adalah sama dengan manusia lain yang mempunyai ibubapa.”Sifat ini tidak boleh digunakan untuk menunjukkan kebenaran ramalan itu.

Selanjutnya jika Muhammad seperti Musa kerana dia berkahwin,dan kedua-duanya adalah seperti orang lain di dunia ini!Jadi ini tidak boleh dijadikan sebagai bukti untuk mengatakan bahawa Muhammad itu adalah nabi.

Jika Muhammad dianggap sama seperti Musa,kerana dia mempunyai keturunan,fakta ini juga tidak boleh digunakan untuk menentukan ramalan itu kerana hampir semua orang di dalam dunia ini mempunyai keturunan.

Muhammad hanya seperti Musa,meninggal dalam usia yang tua dan dikuburkan.Jika contoh ini digunakan sebagai bukti tentang ramalan itu,dan fakta ini tidak boleh digunakan sebagai bukti untuk persamaan,setiap orang di dunia ini akan meninggal dan dikuburkan.Kematian dan penguburan adalah perkara biasa dan ini tidak menjadikan seseorang itu lain daripada yang lain.

Ia menjadi lebih ketara dan jelas kepada saya bahawa ramalan Musa itu hanya menunjukkan tentang Isa sebagai yang dijanjikan.Dengan alasan itu saya cuba mencari suatu perbezaan yang lain daripada yang lain dan luarbiasa persamaannya di antara Musa dan Isa.Sememangnya saya menemui beberapa persamaan yang luarbiasa di antara dua manusia ini yang tidak dikongsi dengan orang lain.

  • Semasa zaman kanak-kanak,Fir’aun mengugut untuk membunuhnya,seperti juga Isa pada zaman kanak-kanaknya telah diugut untuk dibunuh oleh Herodas.Tidak semua orang yang dilahirkan menghadapi ugutan bunuh pada waktu yang masih kecil lagi.
  • Semasa kelahiran Musa,Fir’aun sangat marah dan mengarahkan semua budak-budak lelaki yang berusia dua tahun ke bawah harus dibunuh.Apabila Isa dilahirkan Herodas juga sangat marah dan mengarahkan agar budak lelaki di bawah umur dua tahun dibunuh.Di dalam dunia ini hanya dua peribadi ini sahaja yang menghadapi pengalaman pembalasan dendam.
  • Semasa zaman kanak-kanaknya,Musa telah dijaga oleh anak perempuan Fir’aun.Dan semasa kecil Isa telah dijaga oleh Yusuf iaitu bapa angkatnya.Tidak semua anak di dunia ini dipelihara oleh orang yang dipilih oleh Allah semasa zaman kanak-kanaknya ketika dia menghadapi amcaman.
  • Semasa zaman kanak-kanaknya juga,Musa tinggal jauh daripada rumahnya di Mesir.Ini terjadi sama dengan Isa yang hidup di dalam buangan di Mesir.Tidak semua kanak-kanak semasa kecil hidup jauh daripada negerinya,seperti Mesir.
  • Apabila Musa telah menjadi utusan Tuhan,dia menerima kuasa daripada Tuhan untuk melakukan mukjizat,seperti juga Isa yang menerima kuasa sebagai Firman yang hidup,dan menerima kuasa untuk melakukan mukjizat seperti menyembuhkan orang sakit dan membangunkan orang yang telah mati.
  • Musa telah membebaskan orangnya daripada dipaksa terus menjadi hamba abdi,tetapi Isa telah membebaskan orangnya daripada cengkaman dosa dan maut.

Bukti yang istimewa ini telah mengizinkan saya untuk saya membuat kesimpulan bahawa ramalan yang luarbiasa yang dinyatakan ini di dalam Ulangan 18:15 tidak bermaksud untuk membuktikan Muhammad sebagai nabi yang telah diberitahu terlebih dahulu,tetapi untuk menunjukkan bahawa Isa adalah jelmaan Firman Allah.

Meskipun kasih Allah itu sangat agung dan Dia telah menyedarkan saya untuk melihat dengan lebih jelas lagi ke dalam Kitab Suci Injil sebagai Firman Allah yang benar,tetapi saya masih lagi tidak bersedia untuk menjadi seorang Kristian.Mengapa? Kerana terdapat beberapa perkara di dalam kepercayaan Kristian yang tidak dapat diterima oleh akal saya,khususnya kepercayaan terhadap Isa adalah Putera Tuhan.Semenjak kecil lagi saya telah diajar,dan saya juga mengajar sedemikian,iaitu:

“Tuhan tidak mempunyai anak dan Dia tidak diperanakkan.”

Saya juga tidak dapat menyatakan dengan jelas bahawa Isa adalah Tuhan kerana saya telah diajar dan saya juga mengajar seperti:

“TIDAK ADA TUHAN MELAINKAN ALLAH”

Saya juga bersikap anti Triniti. Ini tidak berasas kepada hakikat dan kebenaran tetapi sebaliknya dipengaruhi oleh prasangka yang terpesong. Saya telah mengajar murid-murid saya sedemikian:

“Kepada sesiapa yang mengatakan Allah itu adalah tiga merupakan orang yang fasik”

Saya juga tidak dapat menerima kepercayaan Kristian bahawa Isa benar-benar mati di atas kayu salib.Jika “Isa Al-Masih” adalah nabi, penyayang, utusan Tuhan, atau ‘Putera Allah’ sepertimana orang Kristian memanggilNya,bagaimana dengan senangnya orang Yahudi boleh menyiksaNya dan mengantungNya di atas kayu salib sehingga mati?Mengapa Tuhan tidak membela Dia, tetapi membiarkan Dia mati di atas kayu salib?Katakanlah saya mempunyai seorang anak lelaki yang disiksa,atau digantung di atas kayu salib,sudah pastinya saya akan melawan orang yang menyiksa anak saya itu untuk menyelamatkannya walau apa pun yang akan terjadi.Bagaimana boleh Allah hilang kuasaNya terhadap orang Yahudi?Pada masa itu saya benar-benar tidak boleh menerima hakikat ini.

Dalam usaha untuk memdapatkan pertolongan untuk keterangan ini,saya melawat beberapa orang guru dan juga Penginjil dan bertanya kepada mereka kenapa Isa bergelar Putera Tuhan atau Tuhan dan apa sebenarnya makna tentang Triniti Tuhan.Saya menyelidik mengapa Isa Putera Tuhan telah dikorbankan di atas kayu salib dan disalibkan oleh orang Yahudi Saya juga bertanya kepada mereka tentang kenyataan tentang “dosa warisan daripada bapa kepada anak” yang saya ambil kira bahawa itu adalah hukuman yang tidak adil daripada Tuhan.

Semua guru yang saya tanya itu menjawab persoalan saya dan menerangkannya dengan mendalam,tetapi pada masa itu saya tidak dapat menerima ulasan mereka walaupun mereka telah menerangkannya dengan jelas sekali.Ini adalah kerana perbezaan lata rbelakang di antara saya dengan mereka,yang mana seperti teluk yang terpisah jauh di antara kami.Perbezaan di dalam agama yang tidak dikaji dengan sesungguhnya untuk mencari maksud yang sama,Pastinya kami mengkaji perbezaan di antara agama untuk mencari kenyataan yang logik berhubungan dengan ketidakfahaman.Pada masa itu saya seperti penerima radio dan guru adalah pembaca berita.Kedua-duanya mempunyai keadaan yang baik,tetapi oleh kerana perbezaan gelombang yang panjang menyebabkan siarannya dan penerimaan saya jauh berbeza. Penerima tidak dapat menangkap berita yang sedang disampaikan oleh penyiar.

Keterangan daripada guru dan Penginjil adalah seperti masuk telinga sebelah kiri dan keluar telinga sebelah kanan. Hati saya tidak tersentuh, kerana saya tidak faham cara pertuturan mereka.Guru itu sendiri tidak memahami dengan jelas kedudukan latar belakang saya sewaktu itu, jadi keterangannya tidaklah menurut keperluan saya seperti yang saya harapkan.Ini bukannya berlaku kerana keterangan guru itu salah,tetapi kerana perbezaan cara pemikiran dan penerangan,jadi sebab itu saya tidak dapat memahami keterangan yang lain.walau bagaimanapun saya masih berharap.Saya sentiasa yakin,Tuhan akan menolong saya untuk memilih kebenaran,sudah pasti Dia akan membuka pintu hati saya dan memberi petunjuk untuk memahami semua masalah yang menjadi halangan kepada saya.

Saya sentiasa berdoa kepadaNya: “Tuhan,aku merayu agar Engkau menunjukkan kebenaranMu kepadaku tentang perkataan ‘Putera Tuhan’ dan nama ‘Rabbana’ untuk Isa.Aku juga merayu agar Engkau menunjukkan kepadaku makna Triniti dan rahsia disebalik penyaliban Al-Masih. Tuhan, Engkau berilah aku pengertian bahawa Kitab Suci Injil adalah daripadaMu yang betul,jadi pastinya Engkau akan menerangkan dan menjelaskan halanganku melalui Kitab Suci Injil, yang mana FirmanMu yang benar yang tidak pernah bertukar daripada awal hingga sekarang dan untuk selamanya.

Sememangnya telah banyak kali,Tuhan menolong saya melalui Roh Kudusnya,yang bekerja di dalam hati saya.Saya akan menerangkan bagaimana Tuhan menolong saya untuk mengatasi halangan ini.

PERJUANGAN SAYA BERTENTANGAN DENGAN KEADAAN PERSEKITARAN

Meskipun saya menjadi tetap dan teguh serta yakin tentang kebenaran ini,dan bersedia untuk menerima Isa sebagai penyelamat peribadi saya,tetapi saya tidak menjadi Kristian secara rasmi,kerana kaadaan persekitaran yang menjadi halangan kepada saya.Ketakutan dan kebimbangan ini sentiasa menghantui fikiran saya.

Pengalaman saya menunjukkan bahawa terdapat ramai orang yang tegas dengan kehendak mereka untuk menerima Isa sebagai penyelamat mereka,tetapi mereka sering teragak-agak untuk menentang pengaruh persekitaran mereka,mungkin kerana mereka tidak rela ataupun takut untuk melawan ibu bapa mereka.Kadang-kadang mereka takut kalau-kalau majikan mereka memberhentikan kerja mereka kerana mereka memeluk Al-Masih. Orang yang percaya juga akan berselisih faham dengan isteri mereka kerana mereka ingin mengikuti Isa bersama-sama dengannya; ini juga merupakan rintangan yang menghalang mereka daripada mengikuti Isa untuk mempengaruhi hidup dan hati mereka.

Ketakutan terhadap keadaan sekitar telah ditunjukkan dalam amaran oleh Isa,ditulis dalam Matius 10:34-36. Dia mengambarkan penderitaan yang mungkin dihadapi oleh setiap orang yang mahu mengikutinya: “Jangan menyangka bahawa Aku membawa kedamaian ke dunia ini,Aku tidak membawa kedamaian tetapi pertentangan.Aku datang untuk menyebabkan anak lelaki melawan bapa mereka,anak perempuan melawan ibu mereka,dan menantu mereka melawan ibu mertua mereka.Demikianlah musuh terbesar yang dihadapi oleh seseorang ialah keluarga sendiri.”Bagaimanapun mereka yang membuat keputusan untuk mengikuti Isa sebagai Tuhan dan membiarkan Isa mempengaruhi hati mereka,segala kebimbangan adalah tidak berpanjangan.Setiap kebimbangan akan dapat diatasi dengan pertolongan daripada Tuhan.Saya sendiri mempunyai pengalaman dalam menghadapi tekanan dari persekitaran.Tetapi Tuhan selalu membuka jalan untuk keluar daripadanya.

Dari 1961 sehingga 1964,saya masih lagi melakukan dua tanggungjawab agama.Saya sembahyang mengikut cara Islam dan pergi ke masjid pada setiap hari Jumaat.Saya juga pergi ke gereja pada setiap hari ahad dan pada hari sabtu saya pergi sembahyang di Gereja Adventis.Tetapi di luar kenyakinan saya,saya tidak pergi ke gereja.Ini adalah kerana untuk saya belajar tentang kebenaran.Saya juga sering membaca risalah-risalah daripada orang bukan Kristian yang mengatakan bahawa orang di dalam gereja menyembah berhala,seperti patung dan gambar.Atas sebab itu saya pergi melawat setiap gereja di sekitar Jakarta mengikut giliran,pada hari ahad.Saya juga melawat lebih daripada satu gereja pada hari ahad,untuk mencari samada terdapat penyembahan patung atau tidak. Akhirnya,saya mendapat kesimpulan dan terbukti bahawa kesangsian saya selama ini sudahpun terjawab.Setiap gereja yang saya lawati tidak terdapat pun berhala atau gambar yang untuk disembah. Semenjak 1964, jiwa saya sebenarnya sudah dipenuhi dengan Roh Tuhan,Roh Kudus,atau semangat kebenaran.Bermula daripada hari itu saya mengambil keputusan untuk menerima Isa sebagai penyelamat peribadi saya sepenuh hati saya.Tetapi ia masih lemah.Saya tidak berani untuk menyatakan kenyakinan saya secara terbuka.Saya masih menyimpan kekristianan saya secara rahsia.Saya melawat gereja kristian di Kwitang Indonesia untuk pertama kali saya bertanyakan tentang pembaptisan secara rahsia, saya tidak mahu ianya diketahui oleh famili ataupun isteri saya.Saya tidak tahu siapa yang menjaga gereja itu,tetapi permintaan saya ditolak, tidak boleh dibaptiskan secara rahsia. Beberapa minggu kemudian,dengan hasrat yang sama yang seringkali berputar-putar di dalam fikiran saya, saya pergi berjumpa dengan Rev.J.Sapulete,dekat gereja Bethel di Jatinegara.Dia bersedia untuk membaptis saya, tetapi dengan satu syarat bahawa saya harus membawa dua atau tiga jiran Kristian,yang boleh membimbing pertumbuhan keimanan saya supaya saya boleh hidup secara Kristian.Saya tidak dapat menerima syarat ini, saya masih lagi tidak mahu mengumumkannya di khalayak ramai bahawa saya seorang Kristian. Ini berpuncak daripada pengaruh persekitaran ,terutamanya keluarga saya.Saya merasa risau yang mereka akan menentang dan menganiaya ahli keluarga saya.Saya juga takut untuk bertanyakan pada isteri saya untuk mengikuti saya pergi ke gereja.Saya takut jika isteri saya akan menuntut saya untuk pergi ke pejabat rasmi perkahwinan Islam untuk bercerai.Saya sangat takut untuk berhadapan dengan proses perceraian .Sebab itu saya mahu menerima Isa secara rahsia.Tetapi jiwa saya tidak bersetuju,saya tidak ada apa-apa keraguan tentang penerimaan Isa.

Oleh itu saya tidak lagi melakukan dua tanggungjawab keagamaan. Saya hanya pergi ke gereja.Tetapi ketakutan masih lagi berterusan dan kebimbangan mengenai reaksi keluarga saya.Saya tidak tahu bagaimana untuk mengatasinya.Saya tidak pergi jumpa sesiapa pun untuk meminta nasihat bagi masalah saya ini.Pada masa itu saya rasakan bahawa perjuangan saya betul-betul teruji. Walau bagaimanapun Tuhan memberi masa untuk membantu mengatasi masalah saya ini. Dahulunya saya menggangap jika saya berbincang dengan isteri saya tentang hal ini dan keluar Islam dan seterusnya memeluk Kristian akan menyebabkan masalah kepada kami..

Tetapi Tuhan sangat baik hati, membuka pintu kebenarannya kepada isteri saya sendiri.Dia merasa aman melalui cahaya dan kecantikan pokok Krismas yang mana pada masa itu bercahaya dengan terang di kebanyakkan rumah orang Kristian.Ia menjadi tanda kepadanya bagaimana cantiknya kehidupan di dalam keluarga Kristian.Dia merasa aman dengan lagu-lagu Kristian dan hangat serta bercahaya dengan semangat Krismas.
Untuk menjelaskan perasaannya,dia dan seorang anak perempuan saya datang kepada saya,untuk memberitahu saya tentang keinginan yang kuat untuk menjadi seorang Kristian.Ini adalah peluang yang sedang saya nanti-nantikan!Pada hari berikutnya selepas Krismas,saya berjumpa dengan Rev.J.Sapulete untuk kali kedua, bertanya kepadanya bahawa saya dan keluarga saya mahu dibaptiskan dan menerima Isa sebagai Tuhan kami.Permintaan saya diperkenankan dengan segera dan kami -yakni saya,isteri saya dan tujuh orang anak kami telah dibaptiskan pada 26 Dis 1969 oleh Rev.J.Sapulete,di gereja GPIB Jemaat Bethel.Satu minggu kemudian anak lelaki saya pun menuruti kami.Dia juga sering pergi ke gereja secara rahsia, kerana dia takut saya mendapat tahu.

Saya sendiri pergi ke gereja secara rahsia juga, sebab saya takut isteri-isteri ahli keluarga saya telah menjadi pengikut-pengikut ‘Isa dan demi itu mempengaruhi hati kami.

Anugerah Berkat Tuhan yang Berkelimpahan

Selepas saya dan keluarga saya dibaptiskan pada 26 Disember 1969, keriangan dan kegembiraan seluruh isi rumah saya telah bertukar.Kami menerima terlalu banyak berkat-berkat Tuhan yang mencurahi hidup kami.

Pengikut Paulus berkata: “Apabila seseorang masuk ke dalam Al-Masih,dia menjadi insan yang baru, yang lama telah pergi dan yang baru sudah menyusul “.(2 Kor 5:17)

Apabila seseorang menerima Al-Masih ‘Isa sebagai penyelamatnya,Tuhan akan mengubah kehidupannya.Bayangan Kristus akan menjadi ikutannya.Al-kitab berkata: “Tuhan mencipta manusia berdasarkan gambarnya”(Kej 1:27).Kelakuan baru ini akan bermula dengan keriangan yang baru,kasih dan keinginan yang berbeza.Apa yang dahulunya dia sayang,kini dia benci,dan apa yang dahulunya dia benci,kini bertukar menjadi sayang.Kehidupannya telah berubah.Perubahan ini amat ketara,dan dapat dilihat oleh orang di sekelilingnya.Jalan kehidupannya akan bertukar,dan perubahan ini akan dibawa dalam setiap perkataan yang dia ucapkan.Betapa hebatnya!

Saya mempunyai pengalaman dalam perubahan ini dan mereka dapat rasa dalam kehidupan kami sekeluarga.Panas baran sudah lenyap dan berubah kepada sayang.Dalam kehidupan kerohanian,kami merasa aman dan gembira.Kami tidak merasa ragu-ragu dan jiwa kami terjamin dan penuh dengan keriangan.Bahkan di dalam kehidupan seharian,kami mendapat keberkatan yang berkelimpahan.Ini adalah pengalaman yang membuktikan kebenaran janji Tuhan bahawa telah digenapi oleh ‘Isa Al-Masih,utusanNya.

“Barangsiapa haus,baiklah ia datang kepadaKu dan minum!Barang siapa percaya kepadaKu,seperti yang dikatakan oleh kitab suci:dari dalam hatinya akan mengalir aliran-aliran air hidup.”(Yahya 7:37-38)
“Aku datang supaya mereka mempunyai hidup dan mempunyai dalam segala kelimpahan.”(Yahya 10:10b)

Perubahan di dalam kehidupan isi rumah kami amat ketara dan berlaku dengan pantas di mana kami menjadi ejekan.Jiran tetangga dan saudara mara berpendapat bahawa kami telah menerima pertolongan daripada gereja sebagai ganjaran kerana menjadi Kristian.Orang ramai mengutuk kami dengan berkata:”Jika kamu ingin menjadi kaya dengan cepat,ikutlah cara en.Ambrie dan menjadi Kristian dan kamu akan mendapat berjuta-juta rupiah daripada gereja.”

Mereka menyangka bahawa kehidupan kami diberkati melalui pemberian daripada gereja sebagai sogokan kerana menjadi Kristian.Tidak,bukan kerana itu!Kami tidak menerima sebarang pertolongan dari gereja atau dari sesiapapun sebagai balasan kerana kami menerima Kristus.Kami tidak menerima duit,harta benda atau janji peluang pekerjaan walaupun satu sen pun.Sememangnya keberkatan kehidupan kami pada masa itu hanyalah melalui kemurahan hati Tuhan.Ini adalah janji Tuhan bahawa semua orang yang mempercayainya akan memperolehi keberkatan yang berkelimpahan.

Tahun-tahun yang tidak aktif.

Saya menjadi Kristian yang tidak aktif bermula dari tahun 1970-1972.Saya sibuk mengendalikan urusan perniagaan saya dan membantu keluarga saya.Saya hanya pergi ke gereja pada hari Ahad dan membaca Al-kitab bila saya ada masa.Tuhan menyalahkan saya kerana bersikap sedemikian.Saya merasa sangat jelas apabila pada waktu itu Tuhan memberi amaran kepada saya: “Jika kamu mahu menjadi kristian,ia tidak cukup dengan bersikap pasif.Ia tidak akan berkembang jika kamu duduk sahaja.Bergembiralah dengan keberkatan Tuhan yang melimpahi hidup kamu.Sebagai orang Kristian iaitu pengikut Kristus,kamu mesti bangun dan memberitahu kesaksian kamu dengan jelas mengenai Al-kitab sepertimana Kristus telah memerintahkannya di dalam Matius 28:19-20)

Bagaimana saya hendak memulakan dalam memberikan kesaksian secara terbuka dan memberitahu tentang Al-kitab dengan cara paling mudah difahami?Sememangnya saya ingin melakukannya,tetapi saya tidak tahu bagaimana cara hendak memulakannya.Untuk ini,Tuhan telah membuka jalannya:dan ini adalah jalan yang bagaimana Tuhan tunjukkan;

Suatu hari kawan baik saya datang dari Banjarmasin untuk menghabiskan waktu malamnya bersama kami.Dia adalah kawan yang sebenarnya mengikut erti perkataan.Dia tetap berdiri bersama dengan saya dalam kaadaan susah ataupun senang.Apabila penangkapan dilakukan oleh askar-askar Belanda,kami selalu berjumpa antara satu sama lain di dalam penjara ataupun di dalam khemah banduan.

Kami menyambutnya seperti biasa,di dalam rumah kami tidak terdapat tanda ketara yang menunjukkan bahawa kami telah memeluki agama Kristian.apabila dia mengucapkan “Assalamualaikum”,dan kami menjawab “waalaikumussalam”.Kawan baik saya ini telah mendengarnya daripada jiran-jiran bahawa saya telah memeluk Kristian. Dia menerangkan bahawa hal ini tidak mungkin terjadi, dan telah menyakinkan kepada jiran saya tentang ini. Dia memberitahu mereka,” Sudah lama saya kenal kawan saya Hamran Ambrie,bukan sahaja di Jakarta bahkan di Banjarmasin lagi. Dia bukanlah seperti kebanyakan Muslim yang lain,dia sangat risau tentang keimanannya.Di dalam wilayah dia dikenali sebagai pejuang tentera Muslim,dia adalah anti-Kristian,seorang daripada pemimpim Muhammadiyah,pemberita Muslim dan guru Islam yang terkenal di bandar dan di timur Kalimantan.Lebih-lebih lagi di kongres Islam di seluruh Kalimantan dalam Amuntai 1947, Hamran Ambrie adalah merupakan salah seorang daripada penganjurnya.Di dalam ketenteraan kebangsaan Indonesia,dia telah menjadi ketua guru-guru Muslim dalam pasukan tentera di Banjarmasin. Jadi saya yakin bahawa Hamran Ambrie tidak begitu mudah untuk menukarkan agama Islamnya kepada agama Kristian.”

Tetapi jiran saya telah menyakinkan dia bahawa untuk beberapa tahun ini,orang di dalam kampung saya telah biasa melihat saya pergi ke gereja lazimnya dan menyediakan pokok Krismas semasa hari Krismas.Mereka memberitahu dia supaya bertanya kepada saya secara terus untuk mendapat kepastian selanjutnya.

Jadi dengan segera dia datang ke rumah saya untuk melawat,dan terus bertanya kepada saya samada berita yang mengatakan saya menjadi Kristian itu benar atau tidak?Saya menjawab soalan itu tanpa sebarang keraguan: “Ya,ia adalah benar dan saya serta seluruh keluarga saya telah dibaptiskan.”

Mendengar jawapan saya dia menangis terisak-isak.Dia meminta maaf kerana dia sangat menyesal datang ke tempat itu.Tetapi dia tidak berbuat apa-apa dan berdiri kehairanan untuk beberapa ketika.Selepas dia kembali ke Banjarmasin,dia memberitahu orang lain, khususnya kawan baik saya tentang pemelukan agama saya kepada Kristian.

Berita tentang kejadian ini telah dimasukkan di dalam akhbar harian UTAMA yang diterbitkan di Banjarmasin oleh kawan baik saya yang lain,yang merupakan seorang pemberita Muslim.Dalam tajuk utama H.Arsyad Maran menulis:

PENGASAS TERKENAL GERAKAN MENJADI KRISTIAN

Pengasas terkenal Muhammadiyah zaman 30-an, dia juga merupakan salah seorang ketua editor JIHAD.

Js Antemas menulis diantaranya:

PERTUKARAN AGAMA PENGASAS MUHAMMADIYAH KEPADA KRISTIAN
Satu berita yang mengemparkan!

Pemberita IAIN Arthum Artha berharap:”kami harap berita ini adalah tidak benar,kepercayaan Hamran Ambrie,pengasas kemerdekaan masih lagi di dalam persoalan.”

Orang Muslim di Banjarmasin juga memberi sambutan yang kurang menyenangkan terhadap berita ini:”Masalah ekonomi baru-baru ini telah membuatkan seseorang bertukar agama.”Nama orang muslim ini tidak dinyatakan.

Bahkan Universiti IAIN Antasari juga menberi tindakbalasnya terhadap berita pertukaran agama saya ini.Sementara itu setiausaha PMW (Muhammadiyah) di Banjarmasin cuba untuk menyangkal bahawa saya adalah penubuh Muhammadiyah, tetapi memberitahu bahawa saya hanya sebagai pejuang Islam.

Semua berita tentang keKristianan saya yang telah diterbitkan di dalam akhbar adalah bertujuan untuk membuat saya rasa malu, dan di sebaliknya mereka mengharap agar saya kembali kepada Islam. Tetapi kehendak mereka adalah berbeza dengan kehendak Tuhan.Allah mengunakan mereka sebagai satu cara untuk membangunkan iman saya supaya menjadi seorang pengikut ‘Isa yang kuat imannya dan memberi kesaksian tentang hakikat ‘Isa Al-Masih adalah daripada Tuhan.

Hampir dua bulan peristiwa ‘pertukaran saya kepada Kristian’ menjadi tajuk perbincangan umum dan tajuk utama di dalam akhbar Harian UTAMA di Banjarmasin.Saya mendapat berita bahawa pertumpahan darah juga hampir berlaku.Sesetengah daripada kawan saya menganggap bahawa berita ini adalah suatu fitnah dan bersedia untuk menyerang para penulis.Mujurlah dengan segera saya telah menulis “surat terbuka”-pernyataan saya sendiri mengenai pengakuan tersebut – kepada akhbar harian UTAMA di Banjarmasin,yang telah diterbitkan seperti di bawah:

SURAT TERBUKA
Untuk Pembaca harian UTAMA

Assalamualaikum
kepada Tuan:

Saya dengan ini memberitahu bahawa berita itu adalah benar dan saya sekarang menjadi pengikut kepada agama Kristian Protestant dan saya telah menukarkannya semenjak 1964 lagi. Berita di dalam akhbar itu sangat menarik kerana ia mengambarkan saya sebagai penubuh Islam atau pejuang kepada kebebasan.

Saya berterima kasih kepada semua tindak balas dan penghargaan itu yang mana kawan saya telah menunjukkannya kepada saya.Walaupun sehingga saat ini,saya tidak pernah merasa dan tidak pernah mengumunkan diri saya sebagai penubuh Islam ataupun pejuang kebebasan.Jika waktu lepas saya melibatkan diri dalam perjuangan sebagai penulis oleh kawan saya.Ia adalah tidak lebih daripada tanggungjawab seorang anak terhadap ibu pertiwinya.Dengan itu saya menjadi pengikut dan tidak bertanya akan sebarang gelaran kepada jawatan tersebut samada sebagai veteran ataupun sebagai pengasas kemerdekaan.Saya hanyalah melakukan tanggungjawab saya sahaja. Terima kasih kepada semua kawan saya, khususnya H.Arsyad Maran (saya tidak menerima surat kamu), JS.Antenas dan Arthum Artha dan penulis yang menulis surat kepada saya sebagai satu kewajipan.Tidak ada apa-apa daripada surat anda yang boleh saya sangkalkan atau memberi tindak balas yang bertentangan melainkan pembetulan.Saya tidak pernah meminta sebarang bentuk gelaran sebagai tanda bagi pengasas kemerdekaan.

Kepada Arthum Artha,saya ada menghantar “nota keimanan” yang menjadi asas kepada saya dalam ketaatan saya kepada agama Kristian Protestant. Apa pun yang berlaku kawan tetap kawan dan hubungan persahabatan yang baik tidak boleh diputuskan.

Terima kasih kepada kamu semua kerana mengambil berat tentang hal ini.

Yang Benar,
Hamran Ambrie

6 Mei 1972, Jakarta.

Kesaksian Pendeta Park, Yong Gyu .. Perbandingan heaven or hell : 1 : 1000

Pada tahun 1987, Pendeta Park telah meninggal akibat tekanan darah tinggi. Tetapi karena kasih karunia Allah, hidupnya diperpanjang untuk 20 tahun. Namun, untuk empat tahun pertama, dia tidak dapat berbicara karena kondisinya. Dia baru 50 tahun ketika ia hidup kembali. Selama kematiannya, Tuhan menunjukkan padanya Surga dan Neraka.

Saya ingin Anda tahu jika Anda sombong dan sombong, Anda akan membawa kutuk atas diri sendiri. Aku punya sebuah gereja mega 5000 anggota tapi aku tertimpa oleh Allah karena kesombongan saya. Sekarang saya takut akan Tuhan. (
Yakobus 4:6)

Aku digunakan untuk memiliki properti senilai 150 juta dolar AS. Saya memiliki lima mobil mewah. Tapi setelah pengalaman kematian saya, saya berikan semua itu. Harap diingat, keselamatan tidak dapat dicapai dengan harta Anda, tetapi melalui iman. Dan sekarang aku memohon kepada diaken, penatua, dan para pemimpin lain dalam gereja mereka untuk melayani pendeta Anda dengan segenap hati.

Pada tanggal 19 Desember 1987, setelah saya selesai makan siang saya dan ketika saya sedang beristirahat, aku mulai merasakan sakit luar biasa, sangat tak tertahankan yang saya merasa seolah-olah aku akan mati. Lalu aku kehilangan kesadaran. Aku terbangun empat bulan kemudian dalam keadaan bervegetasi, dan dokter saya mengatakan bahwa saya akhirnya akan mati. Semua bagian tubuh saya yang hancur sangat parah dari kelumpuhan. Dan keluarga saya tidak pernah membiarkan salah satu anggota gereja untuk mengunjungi karena penampilan yang mengerikan saya. Lalu aku akhirnya meninggal.

Ketika saya meninggal, saya melihat dua orang memasuki kamarku. Tetapi orang-orang sudah masuk ke kamarku melalui dinding. Aku berteriak, “Siapa, siapa kamu! Rumah saya akan runtuh ke bawah jika Anda melakukan itu! “Maka seorang berkata,” Kami adalah malaikat turun dari Surga. Kami dari Kerajaan Allah “Sebuah cahaya cemerlang memancar dari malaikat..

Malaikat di sebelah kananku memperkenalkan diri. “Saya menjalankan tugas untuk Yesus dalam kerajaan-Nya. Yesus memanggil saya dan memerintahkan saya untuk turun ke Bumi. Dia memerintahkan saya untuk membawa Anda ke Surga. Anda mati. Tapi karena keluarga Anda berteriak dengan kesedihan begitu banyak, Dia ingin memberi Anda lebih banyak waktu untuk hidup. Tetapi untuk sekarang, Dia ingin menunjukkan Surga dan Neraka. Dia akan menunjukkan kepada Anda dan Anda akan menyaksikan kepada orang-orang bumi. Semoga jumlah orang yang berakhir di neraka berkurang dan jumlah orang pergi ke Surga ditingkatkan melalui kesaksian Anda. Ini akan menjadi misi Anda. Allah memerintahkan kami untuk memberitahu Anda untuk tidak menunda. Jika Anda menunda, Anda tidak akan bisa mengunjungi Surga dan Neraka. “

Lalu malaikat di sebelah kiriku berkata, “Saat Anda lahir dan sampai saat Anda meninggal, aku telah dengan Anda.” Saat itu, saya tidak mengerti apa malaikat itu dimaksudkan. Sekarang aku tahu. Dia adalah malaikat pelindung saya. Jadi saya berkata, “Aku tidak bisa pergi! Aku tidak akan pergi! Saya seorang pendeta! Saya tidak bisa bertemu dengan Tuhan dalam kondisi fisik. Saya ingin melihat Dia sebagai orang yang sehat. Saya mungkin akan menerima teguran lebih dari pujian dari Tuhan. Saya sombong dan arogan dan sekarang saya dikutuk dan sakit. Bagaimana aku bisa masuk Surga? Saya sangat takut. Silahkan kembali ke Surga dan meminta Tuhan untuk menyembuhkan saya. Kemudian datang kembali dan membawa saya ke surga melalui mimpi saya. Silakan meminta belas kasihan atas nama saya. “

Tapi para malaikat tidak mendengarkan argumen saya. Mereka mengambil baju saya dan mengatakan bahwa mereka terlalu kotor untuk memakai di Surga. Mereka kemudian berpakaian saya dalam gaun putih. (Za 3:4)

Mereka meraih tangan saya dan kami terbang lurus ke surga. Kami terbang menembus awan dan ketika aku melihat ke bawah, aku melihat bumi menjadi lebih kecil. Mereka membiarkan aku pergi dekat Jalan Emas terbatas. Aku melihat cahaya yang bersinar cemerlang, terlalu terang untuk melihat langsung. Saya berkata, “Di mana cahaya itu berasal?” “Ini adalah dari Surga” jawab malaikat.

Saya berpikir, “Wow! Ini adalah besar “melihat! Saya kelompok orang dalam gaun putih terbang ke depan. “Siapa mereka?” Tanyaku.

Malaikat itu menjawab, “Mereka adalah orang-orang yang telah melayani Tuhan dengan setia dan percaya pada Yesus dengan mentaati dan mengikuti jejak Roh Kudus dengan segenap hati mereka. Tubuh mereka sudah mati di Bumi. Mereka sekarang jiwa-jiwa menuju Surga. “

Malaikat lain melanjutkan, “Ada dua belas pintu gerbang di Surga. Ketika jiwa yang diselamatkan datang ke Surga, mereka harus masuk melalui salah satu gerbang “Kami berdiri di gerbang selatan tapi ditutup.. Saat kami menunggu, saya bertanya kepada malaikat, “Malaikat, mengapa gerbang ini tidak membuka?”

Malaikat itu menjawab, “Karena Anda tidak menyanyikan lagu penyembahan Surgawi.” (
Mazmur 100:4)

Saya bertanya, “Malaikat, saya sangat sombong dan sombong dan sebagai hasilnya saya dikutuk dengan penyakit. Saya tidak pandai menyanyikan lagu-lagu ibadah duniawi. Bagaimana aku dapat menyanyikan lagu-lagu ibadah Surgawi ketika saya belum pernah mendengar sebelumnya? “

Malaikat itu menjawab, “Anda benar. Tapi Anda tetap harus mempersiapkan diri untuk beribadah. Anda adalah orang yang sombong tapi mempersiapkan diri untuk menyanyikan “Para malaikat mulai bernyanyi.. Ketika mereka bernyanyi, saya mulai bernyanyi dengan mereka. Ini menjadi alami bagi saya, dan kami masuk masuk

Adegan Surga tak terlukiskan. Saya tidak bisa menggambarkan dengan kata-kata Surga Duniawi saya. Saya berkata, “Tuhan! Terima kasih banyak! Meskipun, saya sangat sombong dan arogan dan dikutuk dengan penyakit, Anda telah masih membawa saya ke surga untuk menunjukkan sekitar. “

Saya kemudian mendengar suara Tuhan, “Pendeta saya tercinta Park, Yong Gyu, saya menyambut Anda. Anda telah membuat perjalanan panjang di sini “Suaranya penuh dengan cinta dan kelembutan..

Saya menjawab kembali menangis menangis, “Tuhan, ….” Para malaikat segera berkata, “Anda telah seorang pendeta selama 20 tahun. Apakah Anda tidak tahu tulisan suci Anda? Tidak ada air mata di Sorga. Silahkan menghentikannya “itu! Aku bahkan tidak bisa menangis. (
Rev 21:4)

Kemudian Tuhan bertanya lima pertanyaan.
“Berapa banyak waktu yang Anda habiskan membaca Firman (Alkitab)?
Berapa Anda memberi persembahan?
Berapa kali Anda menginjili orang?
Apakah Anda memberikan perpuluhan dengan benar?
Berapa banyak waktu yang Anda habiskan dalam doa? “

Saya tidak bisa menjawab pertanyaan kelima. Tuhan menegur saya untuk pertanyaan kelima.
“Setelah Anda telah menjadi seorang pendeta gereja mega, anda menjadi sangat malas dengan doa. Menjadi sibuk ada alasan untuk Me “Saya harus bertobat dari itu nanti!. “Para malaikat akan menunjukkan banyak tempat di Surga dan Neraka. Lihatlah ke sekeliling sebanyak yang Anda inginkan. Anda akan meninggalkan setelah menyaksikan berbagai tempat di Surga dan Neraka. “Tapi Tuhan tidak memungkinkan saya untuk melihat penampilan-Nya.

Para malaikat pertama membawa saya ke tiga tempat berbeda di Surga.
Di tempat pertama, saya melihat anak-anak kecil hidup bersama.
Tempat kedua adalah tempat tinggal orang dewasa.
Tempat ketiga mana jiwa-jiwa baru saja berhasil sampai ke Surga. Meskipun mereka berhasil mencapai Surga, mereka telah berhasil memalukan.

Banyak orang bertanya kepada saya berapa usia anak-anak kecil itu. Mereka muncul seperti taman kanak-kanak. Mereka bukan anak laki-laki atau anak perempuan seperti yang kita tahu gender. Setiap anak memiliki malaikat mereka sendiri untuk menemani mereka.

Di Surga, sebagian besar jiwa-jiwa akan memiliki rumah pribadi mereka sendiri. (
Yohanes 14:2) Namun, ada beberapa yang tidak memiliki rumah. Saya akan menjelaskan nanti. Selain itu, anak-anak tidak memiliki rumah mereka sendiri individu baik. Aku bertanya, “Anak-anak juga hidup, mengapa mereka tidak memiliki rumah mereka sendiri?”

Malaikat itu menjawab, “Sama seperti manusia di Bumi membutuhkan bahan untuk membangun rumah mereka, kita di Surga juga perlu bahan untuk membangun di sini. Ketika seseorang melayani gereja dan lain-lain dengan setia kepada Tuhan, mereka perbuatan akan menjadi bahan untuk rumah seseorang di Surga.

Ketika bahan-bahan yang disediakan, para malaikat yang ditugaskan untuk membangun rumah suci itu akan pergi untuk bekerja pada membangun itu. Anak-anak yang berada di bawah usia akuntabilitas belum membangun bahan-bahan untuk membangun rumah. Dengan kata lain, mereka tidak memiliki waktu atau kesempatan untuk mendapatkan hadiah mereka / bahan. Inilah sebabnya mereka tidak memiliki rumah. “

Saya melanjutkan pertanyaan saya, “Apa yang harus saya lakukan di Bumi untuk memberikan bahan lebih untuk rumah saya?”

Para malaikat menjawab, “Ada tujuh hal yang harus dilakukan seseorang untuk membangun bahan untuk membangun rumah mereka.
Yang pertama adalah akumulasi ibadah mereka dan memuji Allah.
Yang kedua adalah waktu mereka dihabiskan untuk membaca Alkitab.
Ketiga, waktu mereka dihabiskan berdoa.
Keempat, waktu mereka dihabiskan untuk menginjili orang.
Kelima, salah satu yang menawarkan untuk Tuhan.
Keenam, taat persepuluhan mereka kepada Allah.
Terakhir, waktu mereka dihabiskan melayani gereja dengan cara apapun. “

Ini adalah perbuatan atau karya ketaatan di mana satu akumulasi bahan untuk rumah Surgawi mereka. Jika ada yang kurang di wilayah ini, mereka tidak akan memiliki bahan untuk membangun rumah mereka. “

Ada banyak orang di Surga tanpa rumah. Banyak yang tidak memiliki rumah sebenarnya pastor, diakon, diakones, penatua, dll saya bertanya ingin tahu, “Di mana anak-anak hidup kemudian?”

Para malaikat menjawab, “Mereka tinggal di sini.” Saat saya melihat sekitar, mereka berkumpul di seluruh taman bunga. Kebun bunga itu begitu indah dan wangi itu keluar dari dunia ini. Adegan di luar apa yang saya bisa menggambarkan dengan kata-kata saya.

Tempat kedua adalah untuk orang dewasa yang setia. Ada perbedaan antara keselamatan dan manfaat. Tempat ini memiliki begitu banyak rumah. Rumah-rumah dibangun dengan permata yang indah dan batu langka. Beberapa rumah setinggi gedung pencakar langit tertinggi di Bumi. Orang-orang yang setia melayani Tuhan sementara hidup di Bumi memiliki rumah mereka dibangun dengan permata yang indah dan batu langka. Di tempat tertentu, semua orang tampak sekitar usia 20 sampai 30 tahun. Tidak ada pria atau wanita dalam hal gender. Tidak ada, sakit orang tua, atau lumpuh.

Saya pernah mengenal seorang penatua bernama, Oh, Im Myung. Dia meninggal pada usia 65 tahun. Dia adalah orang yang sangat pendek, setinggi anak kelas 2 di sekolah dasar. Dia menderita penyakit langka yang disebut rakhitis. Namun, ketika datang ke Injil, ia adalah PHD. Dia telah menulis banyak komentar. Saya pernah bertemu di Surga, dan ada dia tinggi dan tampan. Dia tidak lagi sakit tapi sehat. Surga adalah tempat yang sangat indah! Saya sangat penuh harapan! Silahkan percaya apa yang saya katakan orang tercinta!

Tempat ketiga adalah bagi mereka yang memalukan disimpan. (
1 Kor. 3:15) ini desa tertentu sangat besar dalam ukuran, beberapa kali lebih besar dari posisi kedua, di mana rumah-rumah terbuat dari permata dan batu langka. Saya tiba di tempat ini dengan kecepatan tinggi, mengendarai kereta emas. Itu sangat jauh dari tempat indah lainnya saya lihat di Surga.

Saya bertanya kepada malaikat, “Aku melihat padang gurun yang besar dan bidang. Mengapa saya tidak melihat rumah “Malaikat itu menjawab,” Apa yang Anda lihat adalah rumah. “

Saya melihat rumah besar datar yang luas, yang mengingatkan saya pada sebuah kandang ayam besar atau beberapa jenis gudang. Rumah ini tidak mulia, tapi lusuh. Ini desa dan rumah adalah untuk jiwa-jiwa yang memalukan disimpan. Ada banyak besar rumah berukuran mencari lusuh. Desa ini adalah beberapa kali lebih besar dari tempat di mana jiwa-jiwa dihargai berada.

Malaikat itu berkata, “Apakah Anda melihat dua rumah besar, satu ke kanan dan satu ke kiri? Aku menjawab, “Ya, saya melihat mereka.”

Malaikat itu mengatakan bahwa ia ingin menunjukkan dua rumah khusus. Dia mengatakan, “Rumah yang tepat adalah untuk mereka yang pendeta di Bumi. Rumah kiri adalah untuk mereka yang tua-tua di Bumi “Ketika kami tiba ke depan dari dua rumah, saya melihat mereka humongous.. Rahang saya jatuh. Ketika kita membuka pintu dan masuk, kesan pertama saya adalah, ‘kandang ayam. “Daripada ribuan ayam hidup di kandang mereka, saya melihat jiwa-jiwa. Para malaikat menyarankan saya untuk mengamati sangat hati-hati karena saya akan mengenali beberapa pendeta terkenal dari sejarah. Itu benar. Aku mengenali banyak pendeta dari sejarah. Saya secara khusus memilih satu pendeta dan bertanya malaikat itu: “Aku tahu bahwa pendeta Korea! Aku tahu bagaimana dia terkenal dan pekerjaan yang telah dia lakukan untuk Tuhan. Mengapa dia di sini? Saya tidak mengerti. “

Para malaikat menjawab, “Dia tidak pernah memberikan apapun untuk bahan bangunan rumahnya. Inilah sebabnya mengapa ia tinggal di rumah masyarakat. “

Aku bertanya karena penasaran, “Bagaimana ini terjadi? Mengapa dia tidak punya bahan? “Jawab Malaikat,” Sementara ia adalah seorang pendeta melakukan fungsi sebagai seorang pendeta, ia senang dipuji oleh rakyat. Ia senang dihormati. Dia suka dilayani. Tidak ada pengorbanan dan penghambaan di pihaknya “Ini pendeta khusus ini sangat dihormati di Korea. Dan merupakan ikon dalam sejarah Kristen Korea. Tapi dia tidak ada imbalan!

Anda Pendeta di luar sana, silahkan mendengarkan! Anda harus membuat orang lebih dari sekedar layanan hari Minggu pagi. Anda harus mengunjungi mereka di rumah mereka. Anda harus mengurus orang miskin, orang lumpuh dan tua. Para pendeta yang telah melayani tanpa mengorbankan hidup mereka dan dicintai harus dihormati tidak beroleh upah di Surga. (
Matt 23:5-12)

Setelah saya menyaksikan adegan ini di Surga dan setelah saya kembali ke bumi, saya langsung memberikan semua harta saya pergi termasuk kendaraan lima saya mewah. Hidup kita hanyalah sesaat. Dalam Alkitab, kehidupan rata-rata sekitar 70 sampai 80 tahun. Tapi hanya Tuhan yang tahu kapan seseorang akan mati. Siapapun bisa mati sebelum usia 70 atau 80 tahun. Saya telah memutuskan untuk memberikan segalanya, bahkan pakaianku. Orang-orang saya melihat telah menerima keselamatan karena malu. Mereka adalah pendeta, penatua, diaken, dan berbaring percaya. Ada banyak sekali penatua dan diaken di rumah kumuh datar. Tapi tentu saja, jauh lebih baik dari Neraka. Namun, mengapa ada orang yang ingin masuk Surga sedemikian rupa? Saya tidak akan berakhir di tempat yang memalukan. Pakaian mereka bahkan kumuh.

Apa persyaratan bagi orang Kristen untuk menerima rumah yang indah seperti di Surga? Pertama, kita harus menginjili untuk orang sebanyak mungkin. Bagaimana seharusnya kita menginjili? Malaikat itu berkata, “Asumsikan ada seorang kafir yang tidak mengenal Tuhan. Saat Anda memutuskan untuk mewartakan Injil kepada orang tertentu, bahan bangunan untuk rumah Anda akan diberikan. Ketika Anda tak henti-hentinya berdoa untuk keselamatan mereka, bahan bangunan lebih disediakan. Anda harus terus untuk memeriksa mereka, mengunjungi mereka dan terus penginjilan Anda. Ini akan menambahkan lebih banyak bahan ke rumah Anda. Jika seseorang mengatakan dia / dia tidak bisa datang ke gereja karena mereka tidak memiliki pakaian bagus, maka Anda harus menyediakan mereka dengan beberapa. Jika orang tersebut mengatakan dia / dia tidak memiliki Alkitab, Anda harus menyediakan satu. Jika seseorang mengatakan dia / dia tidak memiliki kacamata untuk membaca, Anda harus menyediakan untuk mereka. Anda harus memberikan apa pun yang Anda dapat juga sehingga orang ini dapat menyebabkan Tuhan. Mereka yang tinggal di rumah-rumah terbaik adalah mereka yang telah diinjili berkali-kali. “

Malaikat itu kemudian mengantar saya ke tempat di mana orang-orang kudus tinggal di rumah bagus. Ini adalah tempat kudus yang telah diinjili banyak tinggal. Rasanya seperti surga pusat kota.

Dalam sejarah Kristen, ada empat orang yang memiliki rumah terbesar dan paling indah. Malaikat itu menunjukkan kepadaku rumah DL penginjil Amerika Moody, British Pendeta John Wesley, seorang penginjil Italia, dan Korea Penginjil Pendeta Choi, Gun Nung. Keempat orang memiliki rumah terbesar di Surga. Keempat telah menghabiskan seluruh hidup mereka untuk menginjili orang bahkan melalui sampai dengan saat kematian mereka.

Dalam percaya Korea, ada seorang mukmin awam yang memiliki rumah besar. Ini orang percaya awam telah membangun gedung-gedung gereja banyak dengan semua nya nya harta. Dia telah memberikan tiga ribu karung beras kepada orang miskin. Dia diam-diam membantu ribuan pendeta dan pemimpin dengan keuangan mereka. Dia membantu siswa belajar teologi atau sekolah Alkitab dengan iuran mereka. Dia juga diambil pendeta (65 tahun) ke dalam rumahnya dan mengambil perhatian baik dari dia. Gereja sendiri telah mengusir dia.

Saya mendengar teriakan malaikat, “Materi datang!” Saya bertanya pada malaikat di sebelah kananku tentang bahan dan dia mengatakan, “Bahan-bahan ini untuk diakones dari sebuah gereja kecil yang dari negara itu. Bahkan, dia menerima bahan setiap hari. Meskipun dia miskin, dia datang ke layanan pagi setiap hari. Dia berdoa untuk 87 anggota gereja setiap hari. Ketika dia selesai berdoa, dia membersihkan gereja. “

Aku mendengar teriakan malaikat, “pengiriman Khusus! Putri diakones telah memberikan sedikit uang yang ia harus ibunya. Namun, diakones tidak menghabiskan di dirinya sendiri. Dia membeli lima butir telur dan dua pasang kaus kaki untuk pendeta gereja. Meskipun mungkin tampak sebagai korban kecil, ia telah menyerahkan segala dia untuk hari itu. Ini menjadi bahan khusus untuk rumahnya di Surga. “

Kedua, mereka yang juga memiliki rumah besar adalah mereka yang telah membangun gedung-gedung gereja atau bangunan lain untuk tujuan Kerajaan dengan harta mereka dan sumber daya.

Di Surga, saya juga bertemu dengan seorang tua bernama Choi. Di antara semua penatua dan diaken Korea yang berada di Surga, ia memiliki rumah yang paling indah. Rumahnya jauh lebih tinggi dari gedung tertinggi di Korea. Choi telah membangun banyak gereja di Korea dengan kekayaannya.

Saya bertanya kepada malaikat, “Bagaimana dengan rumah saya? Apakah dalam proses sedang dibangun? Malaikat itu berkata, “Ya itu.” Aku memohon untuk melihat rumah saya. Tapi mereka bilang tidak diperbolehkan. Aku terus mengemis dan setelah beberapa mengemis gigih, para malaikat berkata bahwa Tuhan sekarang akan mengizinkannya.

Kami memasuki kereta dan melakukan perjalanan sangat jauh ke tempat lain. Aku penuh dengan harapan. Aku bertanya, “Dimana rumah saya?” Malaikat itu menjawab, “ada di sana!” Tapi itu tampak seolah-olah tempat itu hanya dasar, hanya siap untuk pembangunan. Saya berteriak, “Bagaimana kau bisa melakukan ini padaku? Bagaimana mungkin ini terjadi? Bagaimana rumah saya berada dalam zona berkembang? Bertahan dalam Perang Korea, saya menjual rumah satu-satunya untuk membangun gereja. Gereja ini akhirnya berkembang menjadi lima ribu anggota. Saya menulis banyak buku yang diilhami oleh Roh Kudus. Satu buku menjadi best seller. Dengan dana yang diperoleh dari buku, saya membangun sekolah Kristen. Sekolah ini melahirkan 240 pendeta. Selama masa sebagai dekan, saya telah diberikan lebih dari 400 beasiswa kepada lebih dari 400 anak-anak miskin. Aku telah membangun rumah bagi para janda untuk tinggal masuk Ini semua jumlah besar biaya uang. Jadi bagaimana mungkin? Mengapa rumah saya dalam pengembangan lahan? Saya sangat marah! “

Malaikat itu menjawab tegas, “Anda tidak pantas hidup sedemikian indah rumah yang nyaman di Surga karena Anda telah dihormati oleh orang berkali-kali. Setiap kali Anda telah membangun atau melakukan sesuatu yang baik, Anda dipuji oleh orang. Kau bahkan dihormati oleh berita sekuler. Oleh karena itu, semua karya Anda sia-sia. “(
Matt 6:1)

Saya melihat rumah saya di daerah pembangunan. Ini terletak di tengah tiga rumah lainnya. Hanya memiliki tiga cerita. Rumah itu memiliki kamar kecil di dua lantai pertama. Saya bertanya malaikat itu: “Mengapa saya memiliki kamar kecil seperti itu?” Jawab Malaikat, “Kamar ini untuk putra dan putri Anda.”

“Saya hanya memiliki empat anak,” jawab saya. Malaikat itu menjawab, “Tidak, mereka tidak untuk anak-anak bersahaja Anda, tapi untuk yang Anda telah diinjili dan diselamatkan.”

I loved it! Aku bertanya, “Di mana kamar tidur utama saya?” Kata Malaikat itu bahwa itu adalah di atas atap. Itu mengganggu saya. Kamar saya bahkan tidak selesai. Dengan nada marah saya berkata, “Hal ini sangat kecil! Mengapa begitu sulit untuk menyelesaikan? “Jawab Malaikat,” Anda bahkan tidak mati. Kita tidak bisa menyelesaikan rumah atau kamar karena kita tidak tahu apakah bahan yang lebih akan diberikan. Apakah kamu mengerti? “

Ketika kami memasuki kamarku, aku melihat dua sertifikat tergantung di dinding saya, jadi saya pergi untuk membacanya. Sertifikat pertama kali dijelaskan ketika saya berumur 18 tahun tinggal di panti asuhan. Pada hari Natal, aku sedang dalam perjalanan kembali ke kebaktian pagi gereja awal. Saya telah melihat seorang pria tua menggigil di jalan. Aku mengambil jaket saya off dan memberikannya kepadanya. Itu Akta tersebut memberi saya hadiah di Surga. Sertifikat kedua menggambarkan insiden yang sama tapi itu untuk membeli roti dengan uang yang sedikit saya miliki untuk orang tua. Jumlah itu tidak masalah. Tindakan itu harus disertai dengan iman yang sejati. Jumlah dolar tidak memiliki makna.

Kami meninggalkan tempat itu dan kembali keluar. Selama perjalanan, salah satu malaikat bertanya, “Apakah Anda sedih? Saya akan memberitahu Anda bagaimana untuk memiliki rumah yang indah dibangun. Tuhan berkata ketika Anda kembali ke Bumi, Anda harus pergi untuk memberitahu orang tentang Surga dan Neraka seperti yang Anda saksikan. Kedua, Tuhan menginginkan Anda untuk membangun tempat untuk mengumpulkan pendeta perempuan tua dan penginjil yang tidak memiliki tempat untuk pergi atau tinggal. Jika Anda benar-benar setia melakukan hal ini, Anda akan memiliki rumah yang indah. “

 

Neraka

Kedua malaikat mengantar saya ke neraka. Mereka berkata, “Sekarang Anda akan mengunjungi neraka.” Anda tidak tahu dahsyatnya neraka. Aku terus berteriak, “Ini adalah begitu besar! Hal ini sangat besar “Ini adalah tempat di mana jiwa-jiwa yang dikutuk dan menerima hukuman kekal ditempatkan!. Rasanya seperti neraka adalah seribu kali lebih besar dari Bumi. Setengah dari Neraka adalah berwarna merah dan setengahnya hitam pekat gelap. Saya bertanya kepada malaikat, “Mengapa ini bagian merah?”

Para malaikat menjawab, “Apakah Anda tidak tahu? Hal ini membakar belerang. Sisi lain adalah kegelapan. Ketika orang berdosa dan berakhir di sini, mereka akan disiksa dari kedua sisi … Ada banyak gereja-gereja di bumi dan banyak dari gereja-gereja dipenuhi dengan banyak orang. Namun, kebanyakan dari mereka bukan orang Kristen sejati. Mereka hanyalah petugas gereja. Gereja-gereja benar tegas akan percaya di Surga dan Neraka. Kehidupan banyak orang Kristen dalam kekacauan karena mereka tidak yakin di Surga dan Neraka. Ketika satu jiwa masuk Surga, seribu jiwa terkutuk masuk neraka. Tingkat Surga dan Neraka adalah 1 sampai 1000 “(.
Matt 7:14)

Saya seorang pendeta Presbiterian dan pembicara terkenal. Saya telah lulus dari salah satu sekolah teologi terbesar di Korea. Saya tidak pernah percaya cerita-cerita Surga dan Neraka. Tapi sekarang, saya salah satu yang menulis pengalaman tersebut untuk bersaksi kepada orang lain. Meskipun Anda mungkin percaya Anda adalah seorang Kristen, jika Anda menjalani hidup Anda sesuai dengan kehendak setan, Anda akan berakhir di neraka!

Tempat pertama saya lihat adalah sebuah tempat pembakaran belerang. Anda bahkan tidak bisa membayangkan betapa panasnya api neraka berada. Tidak ada yang bisa menanggung panas yang hebat.

Orang-orang di Neraka mengatakan tiga pernyataan.
Pertama, terlalu panas dan mereka merasa seperti sekarat. (
Lukas 16:24)
Kedua, mereka begitu haus dan merasa seperti sekarat.
Ketiga, Anda akan mendengar banyak meminta air. (Zak 9:11)

Ini adalah kekal! Banyak orang mengatakan kita bebas dalam Kristus dan mereka menjalani kehidupan mereka seperti yang mereka inginkan. Saya bertanya kepada malaikat, “Mereka yang di sini, apakah yang dilakukan mereka?” Jawab Malaikat, “Kelompok pertama adalah orang kafir.” Mereka yang belum diinjili untuk keluarga mereka sendiri harus bertobat!

Malaikat itu melanjutkan, “Kelompok kedua adalah mereka yang percaya pada Yesus, tetapi tidak bertobat dari dosa mereka.” Kita harus bertobat dari dosa-dosa kita dan harus mengaku Tuhan. Kita tidak boleh berbuat dosa. Hanya memberikan lip service tidak bertobat. Dengan hati yang menyesal dan sungguh-sungguh, kita harus bertobat!

 

Kristen di Neraka

Saya kemudian melihat banyak pendeta, penatua, dan diakon di dalam neraka. Saya bertanya kepada malaikat, “Aku tahu mereka. Mereka telah melayani Tuhan dengan setia sementara di Bumi. Mereka telah meninggal beberapa waktu lalu. Kita semua berpikir mereka berada di surga bersama Allah. Tapi sekarang, aku melihat mereka semua di neraka dan mereka berteriak bahwa sangat panas! Mengapa mereka di sini “Ada begitu banyak pastor, penatua, diaken dan semua orang percaya awam lainnya?.

Malaikat itu menjawab, “Pendeta Park Yong Gyu, seseorang dapat muncul menjadi pengikut Kristus yang sejati di luar tetapi Tuhan tahu hati.
MEREKA TIDAK MENJAGA Minggu KUDUS. Faktanya, MEREKA SUDAH LOVED MEMBUAT UANG pada hari Minggu. (
Yer. 17:27)
Banyak diaken dan penatua telah mengkritik khotbah pendeta mereka.
(Mazmur 105:15) (Bil 12:8-9)
MEREKA TIDAK BENAR perpuluhan. (Maleakhi 3:9)
MEREKA TIDAK BERDOA.
Mereka tidak menginjili orang sama sekali. (Yehezkiel 33:6)
Banyak dari tua-tua dan diaken telah dilecehkan pendeta mereka dan akan datang melawan otoritas mereka. Mereka telah mencampuri tugas pendeta dan bisnis. (Bil. 16)
Di tempat tidur kematian mereka, mereka pikir mereka telah melakukan pekerjaan yang baik sehingga mereka tidak bertobat dari hal-hal. Inilah sebabnya mereka dilemparkan ke dalam api neraka. “

Saya kemudian melihat seorang raja dan pangeran yang pertama kali menganiaya orang Kristen di Korea. Ini raja dan pangeran dipenggal banyak orang percaya pertama di Korea. Mereka ditempatkan di pusat, yang merupakan tempat terpanas dari semua. Saya juga melihat Hitler, Stalin, Mao Zedong, dan seorang pendeta terkenal dari Korea Utara bernama Pastor Kang, dan pahlawan Jepang yang terkenal, dan banyak lagi.

Kemudian kami tiba di tempat yang sangat gelap, terlalu anak panah untuk melihat di mana ke langkah. Saya berteriak, “Malaikat! Malaikat! Hal ini begitu gelap! Bagaimana saya bisa melihat sesuatu? “Para malaikat menepuk bahu saya dan berkata,” Tunggu saja sedikit. “

Dalam beberapa saat, saya bisa melihat terhitung banyaknya orang telanjang. Semuanya memiliki serangga merayap di tubuh mereka. Tidak inci terhindar sebagai seluruh tubuh mereka benar-benar tertutup dengan serangga. Orang-orang telanjang berusaha untuk mendorong serangga menjauh kertakan gigi mereka. Saya bertanya, “Apa yang orang-orang ini melakukan apa yang mereka hidup di bumi?”

“Mereka adalah mereka yang mengkritik dan kembali menikam satu sama lain. Mereka tidak hati-hati dari apa yang mereka berkata satu sama lain “(.
Matt 5:22)

Saya melihat setan-setan menusuk dan menusuk perut orang-orang dengan arit. Jeritan mereka tak tertahankan bagi saya. Aku bertanya pendamping saya, “Malaikat, apa yang orang-orang ini melakukan apa yang mereka telah tinggal di Bumi?

“Orang-orang memiliki pekerjaan, rumah, dan keluarga tapi mereka tidak menyerah kepada Allah. Mereka tidak membantu, gereja miskin mereka, atau tujuan Ilahi lainnya. Mereka sangat pelit dan serakah. Bahkan saat mereka menghadapi kaum miskin, mereka mengabaikan mereka dan tidak peduli. Mereka hanya peduli bagi mereka dan keluarga mereka. Mereka juga berpakaian, makan, dan memiliki kehidupan yang nyaman. Inilah sebabnya mengapa perut mereka yang tertikam oleh karena perut mereka penuh dengan keserakahan “(.
Amsal 28:27)

Itu adalah pemandangan yang sangat menakutkan. Setelah menyaksikan adegan semacam ini, ketika aku kembali ke Bumi, saya berikan semua uang saya dan harta benda kepada orang lain. Keselamatan tidak dapat diperoleh dengan uang atau harta. Ini adalah dengan iman. Neraka adalah tempat yang tak tertahankan dan sengsara. Ini adalah siksaan yang kekal!

Saya juga melihat orang yang memiliki kepala mereka dipotong oleh gergaji yang sangat tajam. Saya bertanya kepada malaikat tersebut, “Apa yang orang-orang ini lakukan sehingga mengalami siksaan mengerikan seperti itu?” Jawab Malaikat, “Otak mereka diberi oleh Allah untuk berpikir hal-hal baik dan bermanfaat. Tetapi orang-orang telah memikirkan hal-hal kotor. Mereka memikirkan hal-hal penuh nafsu “(.
Matt 5:28)

Berikutnya saya melihat orang ditikam dan dipotong-potong. Pemandangan itu sangat mengerikan. Saya bertanya, “Bagaimana dengan orang-orang ini? Apa yang mereka lakukan untuk disiksa sedemikian rupa? “Malaikat itu menjawab,” Ini adalah penatua dan diaken yang tidak melayani gereja-gereja mereka. Bahkan, mereka bahkan tidak ingin bekerja atau melayani! Satu-satunya hal yang mereka cintai sedang menerima dan menerima dari kawanan domba. “(
Zak 11:17) (Hosea 6:5)

Saya melihat para penatua, diaken, dan orang percaya awam lain tersiksa oleh setan. Setan-setan membuat lubang di lidah mereka dan ditempatkan kabel melalui lidah satu sama lain. Kemudian setan-setan menyeret orang dengan kawat. Aku bertanya lagi, “Apa yang mereka lakukan di bumi?” Jawab Malaikat, “Mereka telah melakukan empat jenis dosa.

Pertama, mereka telah mengkritik pendeta mereka. Mereka akan berbicara hal-hal negatif tentang pendeta mereka. Mereka kembali menggigit dan mengejek para pendeta mereka. “
(
Yakobus 3:6) (Mat 00:37)

Saya mohon dengan mereka yang telah melakukan tindakan seperti itu untuk BERTOBATLAH, BERTOBATLAH!

Malaikat itu melanjutkan, “Kedua, mereka menghina gereja dengan kata-kata mereka. Mereka telah dilecehkan orang Kristen lainnya ke titik di mana bahkan yang setia terkena dampak dan mereka berhenti menghadiri gereja dan bahkan menyebabkan beberapa untuk berhenti percaya. Mereka melakukan semua yang mereka bisa untuk menghentikan orang Kristen yang setia melakukan pekerjaan Tuhan. Ini yang jahat disebabkan setia banyak tersandung. Terakhir, ada pasangan yang minum alkohol dan yang kasar kepada anggota keluarga mereka. “

Saya melihat setan menusuk pria dan wanita dalam perut mereka dengan kuku yang tajam sangat besar. Saya bertanya, “Apa yang mereka lakukan?” Jawab Malaikat, “Ini adalah pria dan wanita yang tinggal bersama satu sama lain tapi tidak menikah. Ini adalah bersalah karena aborsi karena mereka juga hamil. Mereka belum pernah bertobat. “

Saya melihat kelompok orang lain. Setan-setan yang mengiris bibir mereka seolah-olah satu iris mengiris daging atau sayuran. Saya bertanya, “Mengapa orang-orang ini disiksa sedemikian rupa?” Malaikat itu berkata, “Ini adalah anak, maka anak perempuan, anak dalam hukum, dan anak perempuan dalam hukum yang telah berbicara kembali ke orang tua mereka. Yang mereka lakukan adalah mengatakan, ‘Maaf’ bukan membuat hal-hal buruk. Banyak dari mereka telah menggunakan bahasa kasar. Mereka telah menyerang orang tua mereka dengan bahasa kasar. Mereka memberontak. Inilah sebabnya mengapa bibir mereka sedang diiris. “

Saudara-saudara, kita semua akan mati satu hari, tapi kita tidak tahu kapan itu akan terjadi. Perlu disiapkan. Menjadi dipersiapkan adalah pergi ke Surga. Ketika kita pergi adalah tidak masalah. Maafkan saling sesering diperlukan jika Anda perlu terlalu. Bertobatlah dan bertobat dan melakukannya sepanjang hari jika Anda memiliki terlalu.

Saudara-saudara yang terkasih, aku sering mengabaikan kesaksian tersebut. Saya adalah seorang pastor Presbiterian konservatif yang mengabaikan hal tersebut. Tapi sekarang, aku harus menyaksikan dan bersaksi kepada Anda apa yang saya lihat. Jangan ragu untuk menjalani kehidupan suci. Harap menghindari siksaan ini sengsara dan penghakiman. Diselamatkan! Jangan hidup untuk daging Anda, tetapi tunduk kepada Kerajaan Allah. Tolong doakan mereka yang tidak mengenal Yesus. Menginjili dan menghasilkan buah. Tolong berdoa pagi-pagi dan terus hari Minggu KUDUS. Silahkan perpuluhan kepada Tuhan dengan benar. Akumulasi penghargaan Anda di Surga dan bukan di Bumi ini. Saya berdoa dan memberkati Anda dalam Nama Mahakuasa dari YESUS!

Oleh Pastor Park, Yong Gyu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: